Sunday, October 24, 2021
Home Esai Tiga Cara Sains Membimbing Kita Melewati Pandemi Covid-19

Tiga Cara Sains Membimbing Kita Melewati Pandemi Covid-19

Per 6 April 2020, lebih dari 1,3 juta orang di seluruh dunia telah dinyatakan positif Covid-29, dengan lebih dari 74.000 orang meninggal dunia. Angka tersebut terus bertambah pada tingkat yang mengkhawatirkan, dengan lebih dari 70.000 kasus baru dan 5.000 kematian baru per hari. Meskipun demikian, terdapat titik terang yang tetap kokoh: kekuatan pengetahuan ilmiah kita yang akan membimbing kita melewati masa-masa sulit ini.

Kita tidak lagi hidup di zaman saat kita bersandar pada prasangka atau takhayul untuk memahami apa yang sedang terjadi. Kita tahu apa itu virus korona baru Covid-19. Kita tahu bagaimana virus ini menyebar melalui populasi manusia. Kita tahu cara melawannya, cara mengobatinya, dan cara meminimalisir angka kematian yang disebabkan olehnya. Bukan hanya perkara mendengarkan apa yang diwartakan oleh sains pada kita tentangnya, tetapi soal memahami 3 cara dunia saintifik yang telah memungkinkan manusia memiliki respons terbaik terhadapnya.

Scientists working on antiviral drugs, such as illustrated here, are only able to do so because of... [+] the enormous successes of fundamental scientific research and curiosity-driven research conducted beforehand in fields that underpin what's medically possible today.
Eksperimen pencarian obat antivirus, seperti digambarkan di sini, hanya mungkin dilakukan karena keberhasilan besar penelitian ilmiah fundamental dan penelitian yang didorong oleh rasa ingin tahu yang dilakukan sebelumnya di bidang yang mendukung apa yang mungkin secara medis saat ini.

(1) Perbatasan Modern

Hanya dalam beberapa minggu sejak kasus pertama dilaporkan, para ilmuwan tidak hanya telah mengidentifikasi virus mikroskopis yang bertanggung jawab atas penyakit ini, tetapi juga telah mengurutkan DNA-nya. Saat kasus baru mencapai angka ratusan, para ilmuwan telah memahami bagaimana virus ini ditularkan dari orang ke orang, dan telah mengkalkulasi seberapa menular penyakit ini sebenarnya.

Dan ketika baru beberapa lusin pertama orang yang meninggal karena penyakit ini, para ilmuwan dan tenaga medis profesional yang berada di garis depan telah menerbitkan laporan yang merinci pelbagai tahapan penyakit, dari yang tanpa gejala dan menular hingga ke pelbagai gejala dan komplikasi yang muncul dalam kasus yang paling parah. Ketika Januari telah usai, kita telah mengetahui “cara terbaik”—sebagai masyarakat kolektif—untuk meminimalisir kematian dan persebaran Covid-19.

The SARS virus (orange) has a crown-like structure, meaning that its part of the coronavirus family... [+] of diseases. The new virus, COVID-19, is another example of a coronavirus, and is currently the largest, most lethal new epidemic to hit planet Earth in more than a decade.
Virus SARS (oranye) memiliki struktur seperti mahkota, yang berarti bagian dari keluarga penyakit coronavirus. Virus baru, COVID-19, adalah contoh lain dari coronavirus, dan saat ini merupakan epidemi baru terbesar dan paling mematikan yang menghantam planet Bumi dalam lebih dari satu dekade.

Meskipun rekomendasi-rekomendasi tersebut tidak begitu dihiraukan, pengetahuan ilmiah dan medis kita terus menolong kita dalam melawan pandemi global yang sedang terjadi ini. Pemberian obat untuk Covid-19 telah berada dalam tahap percobaan, dengan pelbagai uji klinis yang sedang berlangsung dan sejumlah calon vaksin yang sedang dalam tahap pengembangan. Riset tentang terapi darah, termasuk plasma dari para pasien yang sembuh dari Covid-19, memberikan harapan untuk pengobatan dan kemungkinan penyembuhan.

Institusi medis, industri kesehatan, dan ratusan ribu sumber daya profesional sedang memaksimalkan pengetahuan dan sumber daya mereka untuk melawan pandemi global ini. Walau tak seorang pun bisa memprediksi cara mana yang akan terbukti paling berhasil paling awal, kita semua dapat berperan dengan mendengarkan dan menghormati saran dari para profesional yang memiliki pengetahuan yang diperlukan.

Kita semua harus tinggal di rumah saja jika urusan kita tidak begitu penting: yaitu, bukan penyedia makanan, penampungan, dan kebutuhan medis. Ketika kita harus keluar rumah, kita harus pastikan bahwa kita bersih, tidak melakukan kontak dekat dengan orang lain, keluar hanya jarak dekat dari rumah kita, dan tidak menyentuh muka kita.

Kita harus membasuh dengan sabun dan air dan atau hand sanitizer apabila kita menyentuh permukaan benda-benda (seperti gagang pintu, tas, wadah telur, dan lain sebagainya) yang telah disentuh oleh orang lain. Dan kita harus melakukan semua ini secara bersama-sama dengan penuh kerelaan. Inilah cara paling aman dan efektif untuk mengurangi dan memperlambat penyebaran Covid-19. Tetapi semua rekomendasi yang bermutu ini, dan semua riset yang canggih ini, hanya mungkin karena sains yang datang sebelumnya.

(2) Rasa ingin tahu sebagai fondasi

Pada hakikatnya, terdapat nilai untuk mengetahui sesuatu tentang segala aspek alam semesta. Kita tidak bisa mengetahui kapan suatu pengetahuan akan berguna dalam bidang aplikasi saintifik ataupun medis, tetapi semakin komprehensif kita mempelajari dunia, maka semakin baik kita ketika sedang mencari solusi atas persoalan yang tak terduga yang terjadi di masa depan.

Sehubungan dengan Covid-19, kita telah melihat hasil dari penelitian yang didorong oleh rasa ingin tahu (curiosity-driven). Riset tentang dinamika populasi kelelawar menghantarkan pada pemahaman tentang penularan penyakit dari strain penyakit hewan-ke-manusia, termasuk Covid-19. Proyek Genom Manusia (Human Genome Project), yang dimulai pada 1990 sebagai ikhtiar murni saintifik, menghantarkan pada pengurutan DNA secara luas sehingga memungkinkan kita untuk menentukan secara cepat bagaimana Covid-19 berevolusi dengan maksud untuk imunitas jangka panjang terhadapnya.

Mitochondria, which are some of the specialized organelles found inside eukaryotic cells, are... [+] themselves reminiscent of prokaryotic organisms. They even have their own DNA (in black dots), cluster together at discrete focus points. With many independent components, a eukaryotic cell can thrive under a variety of conditions that their simpler, prokaryotic counterparts cannot. But there are drawbacks to increased complexity, too.
Mitokondria, yang merupakan beberapa organel khusus yang ditemukan di dalam sel eukariotik, mengingatkan pada organisme prokariotik. Mereka bahkan memiliki DNA mereka sendiri (dalam titik-titik hitam), berkumpul bersama pada titik fokus yang terpisah. Dengan banyaknya komponen independen, sel eukariotik dapat tumbuh subur di bawah berbagai kondisi yang tidak dimiliki oleh rekan-rekan prokariotiknya yang lebih sederhana. Tetapi ada juga kelemahan untuk peningkatan kompleksitas.

Struktur sosial antropologis dari kultur yang berbeda dan observasi para psikolog perilaku (behavioural) tentang isolasi dan bentuk-bentuk interaksi saat ini sangatlah penting untuk memahami bagaimana orang-orang merespons langkah-langkah berat yang perlu kita ambil untuk melindungi diri kita sendiri dan orang lain.

Permodelan matematis dari pelbagai fungsi, beserta epidemiologi penyebaran penyakit dan psikologi sosial tentang perilaku manusia, merupakan fondasi yang penting yang memungkinkan lahirnya rekomendasi terbaik untuk tindakan-tindakan yang harus kita ambil hari ini.

Dan ilmu imunologi, yang dibangun pada beberapa abad lalu dengan mempelajari respons imun manusia terhadap pelbagai patogen—beserta pemahaman tentang dunia mikroskopis di mana konflik akut antara tubuh kita dan virus berlangsung—bersandar pada sebagian besar riset dasar yang manfaatnya di era modern tidak terbayangkan ketika penelitian tersebut pertama kali dilakukan.

Riset yang didorong oleh rasa ingin tahu dari para ahli virologi evolusioner, ahli ekologi penyakit, ahli biofisika, dan ilmuwan di banyak bidang penelitian lainnya tidak hanya memberi informasi pada dokter dan pembuat kebijakan, tetapi juga pada setiap bagian penelitian termutakhir yang berada di perbatasan saat ini. Faktanya adalah bahwa terdapat alam semesta di luar sana yang dapat dipelajari, dan pelajaran yang diperoleh dari penyelidikan terhadap satu aspek realitas seringkali memiliki aplikasi turunannya yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya.

Tetapi kita tentu tidak tahu terhadap aplikasi turunan tersebut jika kita sejak awal tidak pernah melakukan riset-riset dasar. Kemajuan mutakhir yang kita perjuangkan hari ini dibangun di atas tulang punggung riset lintas disiplin yang digerakkan oleh rasa ingin tahu. Namun, terdapat sesuatu yang lebih mendasar yang memungkinkan atau membatasi apa yang mungkin: sains paling dasar.

(3) Sains Dasar

Inilah pengetahuan yang paling berpengaruh dalam semua sains: batas mendasar dari apa yang secara fisik mungkin. Para ilmuwan terus bekerja untuk menekan batas-batas dari apa yang diketahui, termasuk:

  • di perbatasan energi tingkat tinggi (high-energy), para ilmuwan sedang mencari jenis dan sifat materi dan energi yang baru,
  • di perbatasan suhu rendah (low-temperature), para ilmuwan sedang mencari fenomena fisik yang mungkin mendekati nol mutlak,
  • di perbatasan kehidupan yang berbasis pada unsur kimiawi (chemical-based life), para ilmuwan sedang mencari pelbagai cara supaya proses biokimia dapat berkembang dan memiliki peranan penting,
  • atau bahkan di perbatasan astrofisika, di mana rahasia baru tentang Alam Semesta dan keadaan ekstrim materi kerapkali ditemukan untuk pertama kalinya.

Dalam masa krisis, batas-batas penyelidikan tersebut seringkali diperlakukan sebagai sesuatu yang “sekali pakai”, tetapi membuangnya akan secara fundamental membatasi segala hal yang telah kita bangun di atasnya.

Bayangkan, kita sedang mencoba untuk menyingkap struktur molekuler atau urutan DNA dari patogen yang menular jika kita tidak memiliki teori atom sebagai fondasi kita.

Bayangkan, kita sedang berusaha menerapkan terapi neutron pada pasien kanker tanpa pemahaman yang berasal dari fisikawan tentang partikel berenergi tinggi.

Bayangkan, kita menggunakan Sinar-X (X-Ray) sebagai alat diagnosa, atau sebagai pemindai mikroskop elektron, tanpa pengetahuan tentang sifat gelombang-partikel dari fisika kuantum.

Inovasi-inovasi tersebut tidak hanya tidak mungkin ada tanpa adanya pengetahuan dasar tentang dunia, tetapi inovasi tersebut tidak dapat terbayangkan dari sudut pandang saintifik. Banyak intervensi medis yang paling berpengaruh hari ini berakar pada penemuan dasar yang ditemukan di tapal perbatasan dunia fisik, dari MRI hingga pemindai tomografi emisi positron (positron emission tomography, PET) hingga radioimmunoassay dan banyak lagi yang lainnya.

An fMRI of a human brain can show which areas of the brain are active at a given time, under... [+] different stimuli, or when thinking about different things. Although the reliability and the quality of this data, plus the interpretation of what that data means, is under heavy scrutiny, there are many uses of an MRI machine with undoubted medical benefits.
Sebuah fMRI otak manusia dapat menunjukkan area otak mana yang aktif pada waktu tertentu, di bawah rangsangan yang berbeda, atau ketika memikirkan hal-hal yang berbeda. Meskipun keandalan dan kualitas data ini, ditambah interpretasi dari arti data itu, masih dalam pengawasan ketat, ada banyak kegunaan mesin MRI dengan manfaat medis yang tidak diragukan lagi.

Jika kita ingin memiliki alat yang canggih untuk mengalahkan pelbagai tantangan yang dihadapi manusia tidak hanya hari ini, tetapi 50 sampai 100 tahun ke depan, saat ini adalah waktu yang tepat untuk menggandakan usaha kita. Investasi saintifik perlu dilakukan tidak hanya pada garis depan untuk menghadapi krisis saat ini, tetapi pada perbatasan yang luas yang didorong oleh rasa ingin tahu, termasuk pada tingkatan pengetahuan dasar. Hasilnya hanya akan datang dengan mendapatkan pengetahuan tersebut, yang tidak akan diperoleh dengan cara lain.

Virus korona baru COVID-19 memiliki dampak yang sangat besar terhadap dunia kita saat ini, meskipun demikian, respons kita dapat menunjukkan seberapa jauh kita telah mencapai sebuah peradaban. Seluruh Alam Semesta mengikuti aturan saintifik yang sama, dan semakin baik (dan lebih mendasar/fundamental) kita mempelajarinya, semakin siap kita menghadapi tantangan yang datang kepada kita. Investasi yang kita lakukan hari ini akan membawa kita pada pengetahuan esok hari, dan sebagai imbalannya, alat-alat dan teknik-teknik masa depan yang akan menghantarkan kita ke dunia yang lebih baik untuk semua manusia.

_______________________

*Artikel ini diterjemahkan dari tulisan Ethan Siegel berjudulThe 3 Ways Science Will Get Us Through The COVID-19 Pandemicyang terbit di Forbes.com pada 7 April 2020. Ethan Siegel adalah seorang Ph.D. yang ahli antrofisika, penulis dan komunikator sains. Dua bukunya yang telah terbit berjudul Treknology: The Science of Star Trek from Tricorders to Warp Drive dan Beyond the Galaxy: How humanity looked beyond our Milky Way and discovered the entire Universe.              

Melfin Zaenuri
Seorang pemikir dan pembaca filsafat politik. Sedang bergelut dengan wacana populisme.
RELATED ARTICLES

Posisi Penafsiran dalam Konstruksi “Esensi” Filsafat Indonesia

*Artikel ini adalah tanggapan atas artikelnya Muhammad Qatrunnada Ahnaf Tulisan saya yang berjudul Sebelum Menjalin atau Membangun Filsafat Indonesia...

Beberapa Persoalan Tentang Usaha Membangun Filsafat Indonesia

Ada beberapa hal yang menurut saya perlu disoroti dalam perdebatan mengenai filsafat Indonesia. Saya merasa filsafat masih diandaikan memiliki sebuah identitas esensial....

Pembebasan Filsafat Indonesia Hari Ini

*Artikel ini ditulis sebagai respon terhadap semua tulisan sebelumnya mengenai problematika Filsafat Indonesia. Sebelum perdebatan ini terperosok terlalu...

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Posisi Penafsiran dalam Konstruksi “Esensi” Filsafat Indonesia

*Artikel ini adalah tanggapan atas artikelnya Muhammad Qatrunnada Ahnaf Tulisan saya yang berjudul Sebelum Menjalin atau Membangun Filsafat Indonesia...

Beberapa Persoalan Tentang Usaha Membangun Filsafat Indonesia

Ada beberapa hal yang menurut saya perlu disoroti dalam perdebatan mengenai filsafat Indonesia. Saya merasa filsafat masih diandaikan memiliki sebuah identitas esensial....

Pembebasan Filsafat Indonesia Hari Ini

*Artikel ini ditulis sebagai respon terhadap semua tulisan sebelumnya mengenai problematika Filsafat Indonesia. Sebelum perdebatan ini terperosok terlalu...

Sebuah Jalan Keluar dari Hegemoni Filsafat Barat

Ada hantu yang bergentayangan di dalam diskursus filsafat Indonesia. Hantu-hantu filosof leluhur Indonesia. Filsafat Indonesia dapat dibebaskan hanya setelah mumifikasi pemikiran leluhur...

Paperbook

Recent Comments

Stephanus Aswar Herwinarko on Usulan Berfilsafat (di) Indonesia