More

    Jared Diamond: Bagaimana COVID-19 dapat mengubah dunia — menjadi lebih baik

    Diterjemahkan oleh Muhammad Iqbal Suma dari artikel dengan judul Asli “How Might Covid-19 Change the World” yang diterbitkan oleh Market Watch pada tanggal 12 Januari 2021.

    Muhammad Iqbal Suma
    Muhammad Iqbal Sumahttp://antinomi.org
    Penerjemah dan Editor di Penerbit Globalindo, Chief Studi Alternatif.

    Artikel Terbaru

    Jared Diamond: Bagaimana COVID-19 dapat mengubah dunia — menjadi lebih baik

    Saat ini, COVID-19 menghancurkan dunia. Dia sedang dalam proses menginfeksi banyak (mungkin bahkan sebagian besar) dari kita, membunuh beberapa, menutup hubungan...

    Teori Kemunculan Islam dan Kristen

    Pada dua sampai tiga dekade terakhir telah muncul madzhab baru dalam kajian Islam di Barat, banyak pengikut dari madzhab ini menyebut...

    Apakah Sains itu Agama?

    Adalah lumrah untuk menjadi apokaliptis mengenai ancaman terhadap kemanusiaan yang diakibatkan oleh virus AIDS, musibah “lembu gila” dan banyak lainnya, namun...

    Catatan Tentang Properti

    Properti (sifat) adalah sesuatu yang melekat pada objek. Dalam bukunya, John W. Carroll dan Ned Markosian (selanjutnya ditulis penulis) memulai pembahasan tentang...

    Socrates dan Martin Luther King: Pelajaran dalam Ketidaktaatan Sipil

    Pada pembukaan "Crito", sebuah dialog karya Plato, Socrates telah dipenjarakan. Dia tengah menunggu eksekusinya atas dugaan kejahatan karena merusak para pemuda...

    Saat ini, COVID-19 menghancurkan dunia. Dia sedang dalam proses menginfeksi banyak (mungkin bahkan sebagian besar) dari kita, membunuh beberapa, menutup hubungan sosial normal kita, menghentikan sebagian besar perjalanan internasional, dan merusak ekonomi dan perdagangan kita. Akan seperti apa dunia beberapa tahun dari sekarang, setelah krisis akut ini memudar?

    Ada anggapan luas bahwa vaksin akan segera dikembangkan untuk melindungi kita dari COVID-19. Sayangnya, prospek tersebut masih sangat tidak pasti. Penyakit begitu bervariasi dalam hal potensinya untuk dicegah dengan vaksin.

    Beberapa vaksin – untuk melawan cacar dan demam kuning, misalnya – memberikan perlindungan selama beberapa dekade atau seumur hidup; untuk melawan flu, bagaimanapun, mereka melakukannya kurang dari satu tahun. Dan masih belum ada vaksin untuk melawan malaria dan AIDS, meskipun upaya besar telah dilakukan untuk pengembangannya. Flu sering bermutasi, atau berbagai strainnya berubah proporsinya, sehingga vaksin baru harus dikembangkan setiap tahun. Dan sementara vaksin polio dan cacar melindungi semua orang, vaksin flu dan kolera hanya melindungi sekitar setengah dari mereka yang menerimanya. Oleh karena itu, kemanjuran vaksin COVID-19 yang diharapkan tidak mungkin untuk diprediksi.

    Tetapi mari kita asumsikan bahwa vaksin COVID-19 yang efektif segera tersedia. Bagaimana hal itu akan mengubah dunia? Ilmuwan di banyak negara—Cina, Amerika Serikat, Rusia, Inggris, dan lainnya— berlomba untuk mengembangkannya. Ini menunjukkan skenario terburuk, skenario kasus terbaik, dan segala sesuatu di antaranya.

    Kasus terburuk

    Sudah ada banyak tanda dari skenario terburuk yang baru terjadi. Bahkan jika beberapa negara benar-benar mengembangkan vaksin, mengujinya, dan ternyata efektif, sebanyak 7,7 miliar dosis untuk 7,7 miliar orang di dunia tidak dapat diproduksi dan didistribusikan ke seluruh dunia dalam semalam. Awalnya, persediaan akan langka. Siapa yang akan mendapatkan dosis pertama yang didambakan itu? Proposal yang masuk akal menetapkan bahwa dosis pertama harus disediakan untuk personel medis, karena semua orang membutuhkan personel medis tersebut untuk memberikan dosis kepada kita semua, dan untuk merawat orang yang sakit. Di antara kita yang bukan tenaga medis, orang kaya dan berpengaruh diharapkan dapat menemukan cara untuk memperoleh dosis sebelum orang miskin dan orang yang tidak berpengaruh.

    Tetapi pertimbangan egois tersebut hanya berlaku untuk alokasi dosis di dalam negara yang pertama kali mengembangkan vaksin yang efektif. Mungkin ada keegoisan internasional juga: negara yang mengembangkan vaksin pasti akan mengutamakan warganya sendiri. Penentuan prioritas seperti itu telah terjadi sehubungan dengan masker wajah: Beberapa bulan yang lalu, ketika masker itu langka dan beberapa pengiriman dari China mencapai Eropa, kekacauan dan perang penawaran terjadi ketika negara-negara berusaha mengamankan pasokan itu untuk diri mereka sendiri. Lebih buruk lagi, negara pertama yang mengembangkan vaksin mungkin menahannya dari negara saingan politik atau ekonomi.

    Namun, jika direnungkan, kebijakan nasional yang egois sama saja dengan bunuh diri. Bahkan dalam jangka pendek, tidak ada negara yang dapat mencapai keamanan COVID-19 yang langgeng untuk dirinya sendiri dengan memberantas penyakit di dalam perbatasannya. Di dunia global saat ini, COVID-19 akan kembali ke negara seperti itu dari negara lain yang belum memberantas virus.

    Itu sudah terjadi di Selandia Baru dan Vietnam, di mana tindakan ketat memang menghentikan penularan lokal, tetapi pelancong yang kembali masuk terus mengimpor kasus COVID-19 baru. Ini menggambarkan kesimpulan utama: tidak ada negara yang akan aman dari COVID-19 sampai semuanya aman. Ini adalah masalah global yang menuntut solusi global.

    Berita bagus

    Saya menganggap fakta itu sebagai kabar baik. Kami menghadapi masalah global lainnya yang menuntut solusi global: terutama perubahan iklim, penipisan sumber daya di seluruh dunia, dan konsekuensi ketimpangan yang tidak stabil di berbagai negara di dunia global kita. Sama seperti tidak ada negara yang dapat membebaskan dirinya dari COVID-19 selamanya hanya dengan membasmi virus di dalam perbatasan wilayahnya, tidak ada negara yang dapat melindungi dirinya dari perubahan iklim hanya dengan mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil dan mengurangi emisi gas rumah kaca did alam negerinya sendiri. Karbon dioksida di atmosfer, seperti COVID-19, tidak menghormati batas politik.

    Tetapi perubahan iklim, penipisan sumber daya, dan ketimpangan menimbulkan ancaman yang jauh lebih serius bagi kelangsungan hidup dan kualitas hidup kita daripada yang dilakukan pandemi saat ini. Bahkan dalam skenario terburuk, jika setiap manusia di Bumi terpapar COVID-19 dan 2% dari kita meninggal sebagai akibatnya, itu berarti “hanya” 154 juta kematian. Itu menyisakan 7.546.000.000 orang masih hidup: jauh lebih dari cukup untuk memastikan kelangsungan hidup manusia.

    COVID-19 adalah baggatelle, hal yang tidak begitu signifikan jika dibandingkan dengan bahaya yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, penipisan sumber daya, dan ketidaksetaraan bagi kita semua.

    Membunuh dengan cepat, membunuh dengan perlahan

    Lalu, mengapa kita belum didorong untuk bertindak melawan perubahan iklim dan ancaman global lainnya tersebut, ketika kita digembleng oleh ancaman COVID-19 yang lebih ringan? Jawabannya jelas: COVID-19 menarik perhatian kita, dengan membuat sakit atau membunuh korbannya dengan cepat (dalam beberapa hari atau minggu) dan dengan tegas.

    Sebaliknya, perubahan iklim menghancurkan kita secara perlahan dan kurang tegas, melalui konsekuensi tidak langsung seperti berkurangnya produksi pangan, kelaparan, peristiwa cuaca ekstrem, dan penyebaran penyakit tropis ke zona beriklim sedang. Karenanya, kita lambat mengenali perubahan iklim sebagai ancaman global yang membutuhkan respons global.

    Itulah mengapa pandemi COVID-19 memberi saya harapan, bahkan saat saya berduka atas kehilangan teman-teman tersayang yang telah terbunuh. Untuk pertama kalinya dalam sejarah dunia, orang-orang di seluruh dunia dipaksa untuk mengakui bahwa kita semua menghadapi ancaman bersama yang tidak dapat diatasi oleh negara mana pun dengan sendirinya.

    Jika orang-orang di dunia bergabung bersama, di bawah paksaan, untuk mengalahkan COVID-19, mereka dapat mengambil pelajaran. Mereka mungkin termotivasi untuk bergabung bersama, di bawah paksaan, untuk memerangi perubahan iklim, penipisan sumber daya, dan ketidaksetaraan. Dalam hal ini, COVID-19 tidak hanya akan membawa tragedi tetapi juga keselamatan, yang pada akhirnya membawa masyarakat dunia ke jalur yang berkelanjutan.

    Penulis adalah Jared Diamond, profesor geografi di Universitas California, Los Angeles, penulis buku laris “Guns, Germs, and Steel”, “Collapse” dan buku terlaris internasional lainnya yang memenangkan Penghargaan Pulitzer.

    Foto: David J. Murray – ClearEyePhoto.com

    Related articles

    Leave a reply

    Please enter your comment!
    Please enter your name here