More

    Antroposen dan Kepunahan Keenam

    Artikel Terbaru

    Masa Depan Relasi Filsafat Ilmu-Teknologi

    Don Ihde pada tahun 2004 menyebarkan keraguan dan harapan. Dengan artikelnya yang berjudul “Telah sampaikah filsafat teknologi? Keadaan Terbaru”, Ihde mengevaluasi...

    Kemungkinan Peran Fenomenologi dalam Memecahkan Teka-teki Kuantum

    Steven French berpendapat bahwa pada jantung problem pengukuran kuantum terdapat kesalahpahaman yang fatal dalam memahami hubungan subjek-objek. Jika melihat lebih dekat pada...

    Memahami Kembali Manusia di Era Teknologi

    Keberadaan teknologi membawa manusia pada koin dari harapan yang diandaikan memiliki dua sisi. Satu sisi dapat berperan sebagai upaya membebaskan manusia...

    Tentang Spesialisasi dan Kesusah-teraksesannya Filsafat

    James Ladyman berargumen bahwa ketidakteraksesannya filsafat merupakan sesuatu yang bagus. Jika filsafat adalah sebuah kecintaan terhadap kebijaksanaan dan mengarahkan perhatiannya pada bagaimana seharusnya kita (menjalani)...

    Pembalikan Tatanan Dependensi: Dari Ontologi Berorientasi Objek ke Ontologi Berorientasi Struktur

    Realisme struktural memiliki dua pilihan, yaitu dengan mengakui adanya sesuatu yang melampaui struktur—sebutlah X—di dunia, yang biar bagaimanapun kita tidak memiliki aksesibilitas untuk mengetahuinya...

    Sebut aku manusia

    Sekitar 200.000 tahun yang lalu, spesies tanpa nama muncul di bumi Afrika. Uniknya, makhluk ini tidak cukup kuat tetapi cerdas ketika beradaptasi dengan cara memanfaatkan segala bentuk sumber daya yang tersedia. Fase akhir zaman es, sekitar 11.700 tahun yang lalu, mereka terus berkembang dan terlepas dari fase kepunahan besar megafauna. Selepas masa itu, hasrat berkelana semakin besar, mereka menjelajah dan menjajah untuk dapat berkuasa atas apa yang disebut sebagai peradaban baru.

    Seiringnya perjalanan waktu, masyarakat modern menyebut mereka sebagai Homo Sapiens—leluhur yang cerdas. Meskipun, sejak dulu kita sendiri memiliki ‘the madness gene’, suatu gen yang tidak pernah merasa berterima kasih, padahal mau tidak mau, manusia berutang banyak dengan Neanderthals atau bahkan primata purba tentang bagaimana cara menggunakan alat sederhana. Pilihannya, ialah dikuasai atau menguasai, prinsip yang masih dipegang teguh hari ini oleh sebagian dari manusia modern. Hasrat menguasai memang telah mendarah daging. Gen kegilaan memusnahkan primata purba, megafauna, dan bahkan sesamanya. Kita sebut mereka makhluk bar-bar—tidak ada budi, berbanding terbalik dengan definisi manusia yang diakui masyarakat modern dengan atribut bijaksana dan beradab. Itulah definisi manusia sejati, versi kemapanan moralitas.

    Saya sendiri menyadari bahwa pembahasan tentang yang-baik dan yang-luhur semakin digembor-gemborkan hari ini, tetapi tidak berlaku untuk 11.000 tahun lalu. Melalui pandangan moral yang baik dan luhur, muncul harapan bahwa dahaga manusia modern dapat terpenuhi. Dunia modern hari ini dipandang sebagai sesuatu yang bermasalah, kering, dan tanpa makna. Padahal, jika kita sendiri berani menarik diri menuju perjalanan sejarah awal manusia, betapa tidak keringnya kehidupan manusia itu sendiri. Obrolan moral dan tanggung jawab manusia terhadap kerusakan yang ada, tidak kurang terjadi sekitar beberapa abad atau bahkan dekade lalu. Sudah sangat terlambat untuk menyadari bahwa peradaban manusia lahir tanpa memusnahkan yang-lain. Mengutip Elizabeth Kolbert, di masa depan, katakanlah 2050, keragaman ekologi sangat sulit ditemui, menjadi sangat ringkih dan punah, semua itu disebabkan oleh adanya pemanasan global dan perubahan iklim. Pelakunya ialah manusia itu sendiri. Skenario ini disebut apocalyptic.

    Kepunahan yang menyejarah

    Sedikit banyak kita berutang pemikiran kepada peletak studi ilmiah tentang kehidupan di Bumi, baik dari sudut pandang evolusi Darwin maupun geologi Lyell yang menjelaskan bahwa hilangnya suatu spesies terjadi secara perlahan dan berkelanjutan. Kepunahan bagi sebagian spesies mungkin barangkali menjadi keniscayaan, tetapi bagi spesies manusia, pilihannya hanya dua: menunda atau mempercepat kepunahan yang keenam setelah lima kepunahan sebelumnya. Jika kita melacak kembali sejarah pada skala waktu geologi maka mungkin saja kita mendapatkan gambaran yang jelas bagaimana suatu kepunahan menjadi titik balik pergantian zaman geologi tertentu.

    Pembabakan realitas pada dunia geologi selalu berdasarkan perubahan yang terjadi pada masing-masing era. Hari ini, secara formal, kita percaya bahwa kita masih menelusuri jalan epos Holosen, waktu ketika zaman es telah berakhir, yang berjalan sampai detik ini. Uniknya, bagi sebagian orang yang percaya bahwa manusia telah diberikan keberuntungan yang luar biasa karena dapat bertahan pada masa transisi itu (dari Pleistosen ke Holosen). Meskipun, kita tahu, bahwa pembebasan atau keajaiban itu mengorbankan banyak spesies lain. Terkadang naif bila merasa telah membebaskan diri dari batas-batas evolusi, kita manusia, mau tidak mau tetap saja akan bergantung pada sistem biologis dan biokimia Bumi. Hal itu telah kita sadari, saat sebagian besar manusia telah berteriak untuk kembali ke alam, mencari keseimbangan, atau bahkan menyelamatkan bumi. Apa yang ingin diselamatkan? Mungkinkah kita pernah benar-benar seimbang dengan Alam sejak awal? Padahal, kepunahan makhluk hidup merupakan sesuatu hal yang tidak asing bagi sejarah Bumi, hanya saja, manusia sebagai spesies yang merasa paling panik akan kepunahannya sendiri. Lantas, muncul tren untuk berlomba-lomba mencari strategi atas pembangunan peradaban yang berkelanjutan. Syukur-syukur bisa menghasilkan alternatif kondisi manusia dengan jalan energi yang tepat guna atau ramah ‘lingkungan’ tetapi juga tetap dapat mengeksploitasi lingkungan itu sendiri. Menarik!

    Menurut saya, Kolbert ialah seorang yang lebih percaya pada gagasan Katastropisme. Pandangan yang berpijak dari suatu peristiwa yang menandai punahnya suatu spesies. Gagasan ini terinspirasi dari pemikir Prancis Georges Cuvier. Cuvier pada masanya melakukan kategorisasi 49 spesies yang telah punah termasuk Beruang gua (Ursus spelaeus), Kungkang raksasa (Megatherium), dan Pterodactyl. Artinya, teori evolusi yang sederhana bahwa perubahan suatu spesies sejalan dengan perubahan lingkungannya tidak cukup menjelaskan bagaimana kepunahan itu bekerja. Pada zaman es, mastodon Amerika pun ikut punah sebab perburuan besar-besaran oleh manusia. Kasus kepunahan beberapa spesies pada abad ke-19 juga melibatkan overeksploitasi manusia. Sama seperti halnya ketika Auk dan burung Dodo (Raphus cucullatus) dibunuh, jika merujuk pada teori evolusi yang sederhana, seharusnya mereka dapat bersembunyi dan menghindar untuk tidak dibunuh, tetapi manusia berbeda, mereka cukup kuat untuk menaklukan beragam spesies. Kaitan ini memperkuat temuan Kolbert bahwa beragam fosil yang belum ditemukan memiliki penanda relasi simbiotik antara manusia dan alam. Jika kita mau berani mengakui, maka relasi dan keseimbangan seperti apa yang ini kita raih?

    Berbicara tentang kepunahan, secara umum, kita pasti akan merujuk pada peristiwa kepunahan dinosaurus. Pada tahun 1970an, Walter Alvarez dan Luis Alvarez menemukan iridium sebagai titik penanda kepunahan massal dinosaurus atau sektar 66 juta tahun yang lalu. Hantaman asteroid tidak hanya memusnahkan raksasa dinosaurus saja tetapi juga makhluk kecil bernama ammonit tidak dapat menghindar dari peristiwa itu. Kolbert lantas memberikan hipotesis bahwa kebertahanan hidup ammonit tidak hanya sekedar teori seleksi alam, tetapi juga bagaimana perubahan besar dapat mempengaruhi suatu kepunahan tertentu. Pada bab kelima tentang Antroposen, Kolbert menjadikan manusia sebagai titik temu perubahan besar sekaligus awal mula kepunahan selanjutnya.

    Pada pembabakan geologi terdapat lima kepunahan yang pernah terjadi di Bumi sebelumnya. Kepunahan pertama terjadi saat zaman akhir Ordovisium (sekitar 450 juta tahun lalu) ketika kekacauan ekosistem terjadi termasuk kegagalan fotosintesis, yang disebabkan berkurangnya kandungan CO2 hampir 86 persen spesies punah termasuk beberapa organisme laut yang terdampak. Periode berikutnya, kepunahan kedua terjadi pada zaman Devon (sekitar 370 juta tahun lalu). Hujan meteor menyebabkan penurunan ekstrem oksigen yang menyebabkan kepunahan massal sampai 75 persen di samping meningkatnya perubahan iklim. Zaman Perm (252 juta tahun lalu), disebut juga sebagai bagian dari kepunahan besar ketiga, ketika hampir 96 persen spesies punah yang disebabkan karena perubahan iklim ekstrem, termasuk menipisnya oksigen, hujan asam, letusan gunung berapi, dan meningkatnya pemanasan global secara signifikan. Kepunahan keempat terjadi pada periode akhir Trias (200 juta tahun lalu), saat seluruh aktivitas vulkanik meningkat, yang diperkirakan melenyapkan 80 persen spesies. Terakhir, kepunahan paling populer sebab menyisakan banyak bukti geologis yang disebut sebagai kepunahan Zaman Kapur Akhir (Cretaceous-Tertiary Exctinction), sekitar 65 juta tahun lalu, penyebabnya karena tumbukan meteor besar di Teluk Meksiko (sekarang) yang menyebabkan kepunahan besar pada dinosaurus dan ammonit. Kelima kepunahan massal ini menjadikan kepunahan yang menyejarah sekaligus titik perubahan skala waktu geologi tertentu. Berkat kepunahan, keberagaman makhluk hidup dan tatanan geologi semakin berkembang. Memahami kepunahan bagi manusia merupakan suatu kengerian sekaligus ketakjuban tersendiri. Lantas, kapan kepunahan keenam akan terjadi?

    Kepunahan Keenam untuk manusia

    Hasil pembacaan saya terhadap Kolbert, memungkinkan posisi saya, bahwa Antroposen dapat menjadi suatu tesis untuk menjelaskan lebih jauh soal kepunahan berikutnya—kepunahan keenam. Meskipun Antroposen bukan epos formal geologi, tetapi usaha para ahli geologi (AWG—Anthropocene Working Group) telah memperjelas bahwa manusia sebagai faktor geologi terbesar hari ini. Kepunahan pertama sekitar 450 juta tahun lalu disebabkan karena perubahan iklim ekstrim (naik turunnya level karbon di atmosfer) atau kepunahan lainnya yang disebabkan karena terlalu rendahnya suhu bumi yang menyebabkan proses glasial secara besar, maka sangat mungkin saja apabila Bumi menuju pembalikan dari yang ‘stabil’ menjadi ‘ekstrem’. Hanya saja, manusia sebagai aktor utamanya, berkontribusi secara kontinu melalui perluasan lahan, peningkatan penggunaan bahan bakar fosil terlebih sejak awal eksplorasi revolusi industri.

    Bukan suatu ramalan, tetapi semacam prediksi atau mungkin spekulasi terhadap apa yang mungkin saja terjadi di masa depan, dengan cara membandingkan dengan beberapa proses kepunahan massal sebelumnya. Berkaca pada kepunahan pertama dan seterusnya, di mana salah satu persoalannya ialah perubahan ekstrem iklim. Perubahan iklim yang terjadi juga menjadi catatan keterlibatan manusia sebagai kontributor setia terkait proses pengasaman air laut, yang secara langsung mengancam sebagian besar kehidupan laut. Silakan coba menyelam di Great Barrier Reef, Australia, paling besar kita akan menemukan coral bleaching (pemutihan pada karang), dan berandai-andai, mungkin saja,  sekitar 50 tahun ke depan ekosistem bawah laut akan mulai menghilang, penyebabnya lagi-lagi karena tingkat keasaman air laut karena emisi karbon yang dihasilkan peradaban manusia.

    Pada posisi ini, saya tidak kemudian menyalahkan penggunaan emisi karbon, toh, sampai hari ini, saya masih punya komitmen untuk menggunakannya, karena di satu sisi, harga energi alternatif terbilang tidak murah untuk diaplikasi hari ini, terlebih untuk ‘dunia ketiga’. Akan tetapi, di satu sisi, saya semakin yakin pada skenario kepunahan massal, pasalnya keberagaman ekologi di tanah tropis semakin ringkih. Mungkin saja pada tahun 2050, skenario apokaliptik akan bekerja karena pemanasan global dan perubahan iklim. Saya cukup belajar dari Kolbert tentang konsep fragmentasi, ketika manusia sudah mulai bergerak dari meramu dan berburu, termasuk domestifikasi flora dan fauna. Pada saat itulah, disadari atau tidak, kita telah memecah belah lingkungan alam, alhasil, populasi makhluk spesies semakin terisolasi sekaligus semakin rentan terhadap kepunahan. Oleh karena itu, fragmentasi lahan yang tidak tersentuh pun disulap menjadi aliran pipa, jalan raya, aliran irigasi dan sebagainya. Keterpisahan lingkungan ini menyebabkan antar spesies kecil tidak dapat lagi bebas bermigrasi.

    Gagasan fragmentasi ini menggambarkan bagaimana kemudian siklus ekologis berubah. Pada satu sisi, manusia telah menciptakan Pangea Baru, artinya, percepatan volume peradagangan atau retribusi dan distribusi global ikut memicu kepunahan sejumlah spesies. Setelah melakukan fragmentasi lahan serta mengisolasi ruang gerak spesies dari habitatnya, manusia bebas bergerak karena teknologi transportasinya. Atau kita bisa berbicara tentang bagaimana temuan teknologi berburu manusia semakin menjungkirbalikkan ‘rantai makanan’, sejak perburuan megafauna dimulai pada zaman glasial, hari ini, Badak Sumatra yang bernilai tinggi menjadi korban atas fragmentasi manusia terhadap ruang habitat alamiahnya. Atau, di satu sudut padang yang baik, bagian skenario terburuk, semua tindakan konservasi lingkungan manusia menjadi bagian dari ‘fragmentasi secara tidak langsung’, alhasil, hanya suatu tindakan penundaan atas kesia-siaannya terhadap laju kepunahannya sendiri. Kita sudah berusaha keras untuk mendaftarkan nama-nama makhluk hidup dalam ‘hipotesis spesies’, bukan sebagai entitas yang sungguh-sungguh adanya (sebagian punah), nama yang kita berikan hanya untuk memudahkan pembelajaran kita terhadapnya, termasuk konservasi terhadap mereka. Semoga saja, bukan menjadi kesia-siaan karena usaha fragmentasi yang baik itu.

    Penutup

    Dari tiga belas bab buku karya Elizabeth Kolbert, The Sixth Extinction: An Unnatural History, saya hanya mengambil hubungan antara tesis Antroposen dengan kepunahan keenam. Sangat mungkin, membaca Antroposen dari sudut pandangan kepunahan. Atau mungkin, tesis ini dapat dibantah dengan mudah, jika kita merunut kembali bagaimana zaman batu sedari awal telah mengambil peran penting ketika adanya usaha untuk merombak rantai makanan. Maka, pertanyaannya, manusia pada linimasa manakah yang patut kita apresiasi karena telah membawa perubahan besar? Bila merujuk pada tesis-tesis Antroposen modern, pilihannya hanya ada tiga: merujuk pada waktu manusia (Homo Sapiens) pertama mengintervensi alam, revolusi industri, atau the great accelaration. Bebas dipilih, toh, semuanya sama-sama berpotensi sebagai golden spike Antroposen. Tetapi, kembali lagi pada persoalan yang ditawarkan oleh Kolbert tentang kepunahan massal itu sendiri. Lagi pula, kita berutang banyak pada kepunahan sebelumnya. Saya akui, manusia merupakan anak dari kepunahan. Pertanyaan saya, apakah manusia juga akan berakhir pada trajektori yang sama, yaitu lahir dan berakhir di titik kepunahan.

    Related articles

    Leave a reply

    Please enter your comment!
    Please enter your name here