Friday, September 17, 2021
Home Ulasan Membaca Dawkins: Tuhan dalam kacamata evolusi

Membaca Dawkins: Tuhan dalam kacamata evolusi

Antinomi.org – Gagasan Dawkins tentang Tuhan sebagai citra atau ‘delusi’ manusia bukanlah sesuatu yang baru. Ludwig Feuerbach, seorang pemikir Jerman sudah pernah menyatakan bahwa Tuhan bukanlah apa-apa selain manusia. Maksudnya, Tuhan hanyalah sekadar representasi dari manusia, tidak lebih, dan itulah yang kemudian mengantarkan Karl Marx, sebagai pembaca Feuerbach, mengatakan bahwa “agama itu candu”.

Kesimpulan yang sama juga diberikan oleh Richard Dawkins dalam buku ini. Melalui bukunya, Dawkins ingin mengatakan bahwa Tuhan tidak lebih dari sekedar hipotesis yang diajukan oleh manusia; politeisme, monoteisme. Argumen-argumen tentang keberadaan Tuhan, dengan demikian, hanyalah suatu upaya apologetis untuk mendukung kebenaran hipotesis tersebut.

Secara garis besar, buku ini dibangun dalam suatu kerangka teori evolusi Darwinian. Sehingga dapat disimpulkan, buku ini hanya ingin mengatakan bahwa Tuhan hanyalah bagian dari proses evolusi manusia menuju makhluk yang berkesadaran. Konsep Tuhan hanyalah suatu fase dari perkembangan evolusi kecerdasan manusia sebagai spesies yang masih akan selalu dalam proses evolusi.

Itulah mengapa dalam bagian-bagian terakhir, Richard Dawkins menggiring pembacanya ke dalam argumen-argumen moral yang sangat mungkin diwujudkan tanpa adanya Tuhan. Moralitas dengan berdasar pada keberadaan Tuhan, yang selama ini diajarkan oleh agama, hanyalah suatu fase perkembangan menuju moralitas tanpa Tuhan yang dapat diwujudkan melalui pemikiran rasional. Artinya dengan demikian, manakala proses evolusi kecerdasan manusia sudah sampai pada tahapan yang cukup mapan, manusia sudah tidak lagi membutuhkan Tuhan sebagai dasar tindakan yang baik. Manusia hanya perlu berpikir secara rasional atas apa saja yang akan dilakukan.

Melalui buku ini, Dawkins adalah salah satu pemikir yang berani di antara pemikir lain di abad ini. Mengingat Dawkins merupakan salah satu anggota Four Horsemen, yakni gerakan ateisme baru yang mencoba membuktikan ketiadaan Tuhan secara ilmiah, maka semangat yang diusung oleh Dawkins tentu adalah semangat rasionalisme. Gerakan ‘ateisme baru’ berkeyakinan bahwa suatu saat, semua hal akan dapat dijelaskan secara rasional.

Tentu, gagasan yang diusung oleh gerakan ‘ateisme baru’ tidak lepas dari banyak komentar dan kritikan tajam. Sebagai argument pembanding, buku The Dawkins Delusion cukup penting untuk dibaca setelah membaca buku Dawkins. Buku tersebut, ditulis oleh seorang teolog, Alister McGrath, dan seorang psikolog, Joanna Collicutt McGrath. Dengan hanya membaca judulnya, sudah jelas bahwa buku tersebut merupakan tanggapan atas buku The God Delusion yang ditulis Dawkins. Tentunya masing-masing memiliki dasar argumen yang kuat dalam membangun teorinya.[]

Risalatul Hukmi
Post-Nietzschean free thinker
RELATED ARTICLES

Catatan Tentang Properti

Properti (sifat) adalah sesuatu yang melekat pada objek. Dalam bukunya, John W. Carroll dan Ned Markosian (selanjutnya ditulis penulis) memulai pembahasan tentang...

Waktu: Jejaring Peristiwa dan Relasinya (Bagian 2)

Penjelasan bagian pertama sedikit banyak telah “meruntuhkan” konsepsi waktu awam yang biasa kita kenal. Mulai dari keumuman, ketakgayutan, serta kesetangkupan (simetris)...

Rekonstruksi Waktu dalam Pandangan Fisika Modern (Bagian 1)

Tulisan ini memfokuskan pada ringkasan isi dari buku The Order of Time (Tatanan Waktu) karya Carlo Rovelli, seorang fisikawan teori terkenal...

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Mempertimbangkan Kembali Kemungkinan Monisme

            Dewasa ini monisme terkesan buruk karena dianggap meniadakan fakta lain selain satu fakta tertentu yang dianggap ada. Dalam filsafat akal budi...

Biosekuriti dan Politik

Apa yang mencolok dari reaksi terhadap kebijakan aparatus kedaruratan (the apparatuses of exception) yang telah diberlakukan di negara kita (dan tidak hanya...

Agamben: Requiem untuk Mahasiswa

Seperti yang sudah kita perkirakan, mereka memutuskan kuliah universitas akan digelar online mulai tahun depan. Apa yang jelas bagi pengamat, yakni apa...

Giorgio Agamben: Invensi Epidemi

Dihadapkan pada tindakan darurat yang buru-buru, irasional, dan sama sekali tidak berdasar terhadap dugaan epidemi virus corona, kita harus mulai dari deklarasi...

Paperbook

Recent Comments